Tentang Adaptasi di Kantor Baru

Wohoo! Semenjak pindah kerja, jadi semakin gak sempet nulis. Jangankan nulis curhit, nulis catper yang sebenernya udah tinggal menuangkan dari ingatan aja, malesss nya minta ampun. Ada apa gerangan? Yak, tak lain dan tak bukan adalah karena pindah kerjaan dan yang paling susah itu tentu saja adalah Adaptasi.
 
Adaptasi pertama adalah rute kantor yang ajiiipp alamakjang. Bagi saya yang gak punya kendaraan sendiri, rute kantor baru yang letaknya di tb simatupang itu, sungguh aduhai sekali bikin cape. Berangkat jam 05.30 pagi dan mungkin masih ada ceplakan bantal di muka. Lalu jalan kaki menuju halte TransJ, kemudian disambung angkot 1-2 kali. Atau kalau mau sekali, kudu nyebrang jembatan. Rute pulangpun demikian adanya, naik angkot dua kali dari depan kantor, sambung TransJ dan jalan kaki menuju kost. Hadudududu.. olah raga ya mbaknya..  ya kira-kira sejam baru sampai kantor (kalau pagi).  Nah kalau dari Bekasi apalagi, saya belum tau harus naik apa selain taksi. Apakah saya mengeluh? Insya allah tidak. Saya lebih mengakui “belum terbiasa” saja :).
 
Adaptasi berikutnya adalah jam kantor. Kantor baru masuk jam 7 pulang jam 4. Sudah nambah jauh, masuknya nambah pagi pula! Sementara pulang jam 4 pun gak ngaruh, karena masih anak baru, mau pulang tenggo kok kayanya nyali ini cuma seupil. Jadi setelah bedug maghrib lah baru pulang, sampe di central Jakarta nyawa udah ¼, kesisa buat mandi dan bersih-bersih lalu molor. Ini bukan manjaa tapi belum terbiasa, mwahahahah
 
Selanjutnya ini, yang paling ajip. Adalah budaya kantornya. Kantor lama Joint venture BUMN dan Korea. Ya tau dong gimana kerja ama orang korea? Beberapa hal di kantor lama, sungguh gak penting diterapkan dan diperhatikan oleh BOD khususnya Presiden Direktur. Misal, telat semenit aja, masuk ke laporan meeting mingguan manajemen. Hadeuuh.. kantor apeu pabrik sih om? Jadilah saya dan teman-teman yang suka dateng mefet-mefet, suka lari-lari ala lempar jumrah di depan lift demi bisa nempelin jempol tepat waktu . Saking seringnya lari-lari supaya gak telat, beberapa karyawan kafe yangletaknya ada di sekitar/ dekat lift suka ngomong : “tumben mba gak lari-lari” , kalau saya pas gak telat.
Gimana di kantor baru? Masuk jam 7, tapi mau telat juga terserah-anda-udah-pada-gede-ini. Jadi kadang jam setengah 8 baru sampe, yang penting deadline selesai. Belum lagi budaya “santai” ala bumn. Setengah 8 dateng, kerja, setengah 9 sampe jam 9 sarapan, jam 11.20 udah pada kosong makan siang, jam 1 balik kerja, jam 4 pulang dan langsung sepi. Tersisa beberapa staff dan bos-bos di jam 5 sore. Di sela-sela nya, suka ada makan-makan di kantor kalau ada yang ultah, atau mau ngobrol rumpi juga pun bebasss. Di kantor lama? Ya inang.. ketawa gede-gede itu hanya boleh pas jam makan siang. Jangankan kita yang staf, manajemen BUMN nya pun setereess pisan dengan manajemen korea nya yang suka buat peraturan aneh-aneh.
Lalu kerjaan. Kalau dulu ikut meeting paling seminggu sekali atau seminggu 3 kali udah paling banyak. Sekarang? Sehari 3 kali. Kepala sampai ngebul ngedengerin pada berantem seharian sama kontraktor dari India atau bule-bule. Belum lagi drama rebutan, “saya-harus-ikut-meeting-yang-mana-???-ini-pada-bentrok-jadwalnya” .Kadang jam 3 sore baru bisa megang kerjaan dan baca email kerjaan, lalu baru mulai kerja jam 3 sore. Huhuuhu.. Mungkin sebulan kedepan, saya tau penyebabnya kalau pas saya berargumen, tiba-tiba kepala godek-godek dengan sendirinya.. .Belum lagi, harus nyicil belajar kontrak yang satu project tebelnya: 650an halaman. Jreng! Saya nanganin berapa project ya? *belom ngitungin. Mamaaaa…!

Kemudian yang cukup buat saya senewen: Pakaian Kantor. Di kantor lama, ada beberapa temen yang setipe suka dandan lengkap dengan baju ciamik nan lebay plus macam-macam accessories dan heels. Dan saya pun sudah seabad gak pernah pakai celana panjang ke kantor, kecuali jeans di hari jumat. Semenjak paha saya yang semakin kaya lontong dan lemper babon, semenjak itu pula saya gak pernah beli lagi celana bahan. Jadilah koleksi baju kantor saya ya seputaran, bermacam-macam rok A line dan rok lain, dress, dan beragam outwear. Di kantor baru? Allahuakbar! Ini cewenya pada jenggo-jenggo nian! Pakaian kantor saya jadi seperti wanita mau kondangan, paling eye catching di tengah-tengah cewek tomboy di Project Dept. Hari pertama pulang dari kantor, saya menatap aksesoris-aksesoris saya.. oh oh.. kamu dipensiunkan dulu yaa 😥 . Di beberapa hari kemudian (karena belum punya celana panjang), senior cewek berjilbab bilang “kamu pakai rok jangan kependekan” . hiks.. jadi berasa jaman jahiliyah smp, ditegor senior gara-gara rok. Padahal rok kantor saya paling pendek sedengkul T_T .
 
Ya demikian sekelumit kisah kerja di tempat baru setelah 3 tahun. Will I survive? 😀
 
Nantikan kisah-kisah selanjutnya! *gonjreng gitar*

Iklan

2 thoughts on “Tentang Adaptasi di Kantor Baru

  1. Hmmm, ayo kita ketemu 3 bulan lagi setelah masa adaptasi kamu selesai, akankah aku bertemu dengan gaya tomboy barumu? hmmmm 🙂
    Sebenernya ada kopaja AC P 20 (bayar 5rb) yang masuk jalur busway melintasi kuningan, mampang, buncit, lalu dia belok ke arah TB Simpatupang (ke arah Poins, Citos dsb).. Udah pernah? Kayaknya gak perlu naik angkot kamunya *sotoy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s