(Pengen) Hidup Sehat.

Tulisan ini dipersembahkan oleh hormon stress karen tubuh tak kunjung kurus.

Oke, it’s gonna be a long story *i guess.

Saya ngerasa dari dulu tuh (sampe kira-kira umur 23tahun lah ya) masuk ke dalam kategori susah gemuk. Untuk ukuran pemakan segala dan pemakan segala setelah jam 7 malam dan pemakan segala di tengah malam, saya gak akan bisa gemuk. Dengan tinggi badan gak lebih dari 160cm dan berat badan stabil 47kg -48kg, boro-boro sampai nyentuh 50kg, gak pernah ada kamus berat badan sampe 50kg. Bahagia banget ya! Ukuran baju juga masih akrab sama S *masih mengenang masa-masa bahagia. Malah pernah di suatu masa (smp) saya ini ceking banget. Sampe tante-tante nanya ke mamah, “ibu, ini anaknya di kasih makan apa engga?” , katanya sampe gak enak diliat saking kurusnya dan letoy. Lah, si mamah ya bingung dong.. wong ni anak kalo dirumah adalah mesin penghabisan nasi sejati, apa cacingan ya nak? mungkin begitu batin mamah waktu itu.. minum obat cacing pun tak pernah absen, namun ya badan segitu-gitu aja.

Ada satu bentuk tubuh yang masuk akal kalo saya sebenernya banyak makan walau gak bisa gemuk, yaitu perut buncit! Setelah saya baca-baca (dan kata mas-mas di tpt fitnes), tubuh saya ini juga masuk ke tipe lordosis, dimana tulang bagian belakang menekuk ke arah perut. Jadi kalo orang liat saya duduk, disangkanya sok-sok tegak ala model/abri/polwan.. padahal itu mah dari sananya.. hiks. Pernah juga di jadiin bulan-bulanan (di parodiin temen-temen cara saya jalan) karena katanya kalo saya jalan terlalu membusungkan dada, kaya nantangin gitu.. hiks.. :/ .  Nah, bentuk tulang lordosis ini jugalah yang semakin mendukung bentuk perut buncit saya semakin buncit.. ooolalaahhh, tuhan maha adil ya! di satu sisi, lordosis bisa bikin bokong cihuy kalo pake jeans/ kain, di satu sisi perut semakin terlihat menonjol hahaha… depan-belakang maju ceritanya.

Sampai saya memasuki umur 25th ke atas, entah kenapa, badan ini jadi gampang banget gemuk. Berat badan pun sudah melewati angka 50kg.. yasalam inang, serem bener.. jangan sampe deh sampe 60kg ya..  dan baru sekarang ngerasain, kalo dulu tuh susah banget gemuk, nah sekarang susah banget kurus.. mana saya tergolong kedalam orang-orang yang suka makan-males olah raga.. lengkap sudah! Di tempat saya bekerja, setahun sekali rutin dilakukan medical check-up , waktu itu alhamdulilah hasil lumayan, tapii dokter menyarankan untuk memperbaiki gaya hidup : Berolah raga rutin dan mengurangi kopi. Berat badan pun semakin naik dan naik, sementara tinggi badan segini-gini aja, paha mulai bengkak kaya sapi kelebihan gizi, lengan mulai mirip gebokan kasti, perut mulai memasuki kehamilan lemak 6 bulan, baju mulai beralih ke ukuran M dan jeans mulai beralih ke ukuran …. *sensor. Saya makin stress!! Selain repot harus beli baju baru, saya jadi ngerasa kurang sehat. Ditambah lagi, selalu stress setiap liat foto-foto liburan.. karena isinya pipi + perut semuaaaaa aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!

Akhirnya saya memutuskan untuk ikut fitnes (untuk yang kesekian kalinya) dan berharap, join fitness kali ini gak akan jadi ‘program tabungan’ kepada yang punya tempat fitnes (alias bayar doang, ga pernah latihan ;p). Tanpa menyinggung teman-teman yang juga kelebihan berat badan, tulisan saya sama sekali gak ada maksud untuk menyinggung kalian, lah kan sama-sama kelebihan berat badan kita? hehe.. justru saya nulis kaya gini ingin mengajak *ecieeeee , yuk kembali sehat. Memang gendut = gak sehat, kurus = sehat? saya gak bilang begitu sih, cuma saya mau sharing aja tentang niatan saya menjaga pola makan BUKAN HANYA UNTUK KURUS tapi agar tubuh saya tetap/lebih sehat.

Memang sih kurus kadang identik dengan cantik. Tak dipungkiri juga saya pengen kembali kurus, karena kangen pake baju ngepas dan enak diliat. Kangen pipinya ga bulet. Kangen foto-foto liburan yang cihuy-cihuy. Pengen bisa pake baju-baju dulu tanpa harus berantem sama lengan pas ngaca.  Tapi tau gak sih apa yang lebih penting? Efek kesehatan diri kita sendiri. Untuk mulai mengurangi berat badan, tentunya kita harus memperhatikan porsi dan asupan yang kita makan kan? Lalu saya mengingat-ingat asupan makanan saya yang notabene pemakan segala. Gak ada pantangan sama sekali. Mau makan daging merah, kambing, sapi saya doyan banget.. ngemil ice cream habis makan malem, hayo aja. Makan padang dengan porsi kuli abis bangun candi juga saya sanggup. Hangout ama cecewe-cecewe dan pacar, udah pasti makanan cafe/pinggir jalan/junk food yang berlebih. Pokoknya, untuk ukuran porsi makan cewe, mengerikaaan… mungkin karena dulu saya susah gemuk jadi gak ada pantangan. Tapi tau gak sih penyebab yang paling bahaya? penyakit karena asupan makanan yang gak bener itu.

Udah pada sering denger kan? kalo stroke gak lagi menyerang manusia di usia tua? umur 20-an, 30-an juga udah banyak yang kena. Diabetes pun. apalagi kanker. Ngeri banget gak sih? terlepas itu adalah semua ketentuan Allah (atas penyakit yang kita derita), toh gak ada salahnya kita mensyukuri sehat yang sudah diberikan sekarang, dengan menjaga badan kita kan? Duh, saya terlihat bijak sekali yak, padahal ini nulis sambil kebayang-bayang gule kambing + rendang + abon cakalang yang minyaknya seember *ngecesss

Saya putuskan sekarang, mulai sedikit demi sedikit menjaga asupan makanan dan akan mencoba buat food diary! baahh!! kuat kau inang buat food diary sagalaaa?? mari kita berdoa bersama-sama.. namanya juga usaha kan? eh btw, kenapa sih make food diary segala? abis kalo engga, saya bisa denial dong.. misal, kemarin udah makan gule kambing + nasi 2 piring + rendang + sushi, bisa aja dua hari kemudian saya pura-pura amnesia, supaya bisa ngulang makan padang barbarian 😀

Waktu itu sempet di timbang-timbang sama PT (personal trainer) di pangkuannya #eh waktu awal2 join, ternyata fat di tubuh saya 20% dan kelebihan asupan garam. yasalam, ngeri kolesterolnya –___– , dan setelah dihitung, kalori yang pantas bagi tubuh saya adalah 1.800 kal (cara menghitungnya nanti akan saya sharing kapan-kapan yak! hihi) . kalo lebih dari 1.800 kal dalam sehari ya harus dikeluarkan dalam bentuk olah raga. Makan juga gak boleh banyak daging merah, perbanyak ikan, buah dan sayur. Satu lagi yang ditekankan si PT bahwa TIDAK BOLEH MENGURANGI FREKUENSI MAKAN. Makan tetap harus 5 kali sehari dengan rumus : 3 kali makan berat (sehat dan tidak terlalu banyak karbo) + 2 kali cemilan di antaranya.

Pe-er bangetttttt!!! lebih pe-er dari ujian skripsi T________T  . Susah bagi saya yang kalo ke RM Padang sederhana makannya 2.5 piring nasi dengan lauk rendang + ayam pop (dan lauk tambahan), percayalaaah, this is true story.. *membuka aib sendiri.

Jadi teman temin, jalan kita masih panjang, cita-cita masih banyak yang ingin di raih, dan itu semua membutuhkan support dari tubuh kita yang sehat!

Berani merubah pola hidup menjadi pola hidup lebih sehat?!

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s