Tentang Adaptasi di Kantor Baru

Wohoo! Semenjak pindah kerja, jadi semakin gak sempet nulis. Jangankan nulis curhit, nulis catper yang sebenernya udah tinggal menuangkan dari ingatan aja, malesss nya minta ampun. Ada apa gerangan? Yak, tak lain dan tak bukan adalah karena pindah kerjaan dan yang paling susah itu tentu saja adalah Adaptasi.
 
Adaptasi pertama adalah rute kantor yang ajiiipp alamakjang. Bagi saya yang gak punya kendaraan sendiri, rute kantor baru yang letaknya di tb simatupang itu, sungguh aduhai sekali bikin cape. Berangkat jam 05.30 pagi dan mungkin masih ada ceplakan bantal di muka. Lalu jalan kaki menuju halte TransJ, kemudian disambung angkot 1-2 kali. Atau kalau mau sekali, kudu nyebrang jembatan. Rute pulangpun demikian adanya, naik angkot dua kali dari depan kantor, sambung TransJ dan jalan kaki menuju kost. Hadudududu.. olah raga ya mbaknya..  ya kira-kira sejam baru sampai kantor (kalau pagi).  Nah kalau dari Bekasi apalagi, saya belum tau harus naik apa selain taksi. Apakah saya mengeluh? Insya allah tidak. Saya lebih mengakui “belum terbiasa” saja :).
 
Adaptasi berikutnya adalah jam kantor. Kantor baru masuk jam 7 pulang jam 4. Sudah nambah jauh, masuknya nambah pagi pula! Sementara pulang jam 4 pun gak ngaruh, karena masih anak baru, mau pulang tenggo kok kayanya nyali ini cuma seupil. Jadi setelah bedug maghrib lah baru pulang, sampe di central Jakarta nyawa udah ¼, kesisa buat mandi dan bersih-bersih lalu molor. Ini bukan manjaa tapi belum terbiasa, mwahahahah
 
Selanjutnya ini, yang paling ajip. Adalah budaya kantornya. Kantor lama Joint venture BUMN dan Korea. Ya tau dong gimana kerja ama orang korea? Beberapa hal di kantor lama, sungguh gak penting diterapkan dan diperhatikan oleh BOD khususnya Presiden Direktur. Misal, telat semenit aja, masuk ke laporan meeting mingguan manajemen. Hadeuuh.. kantor apeu pabrik sih om? Jadilah saya dan teman-teman yang suka dateng mefet-mefet, suka lari-lari ala lempar jumrah di depan lift demi bisa nempelin jempol tepat waktu . Saking seringnya lari-lari supaya gak telat, beberapa karyawan kafe yangletaknya ada di sekitar/ dekat lift suka ngomong : “tumben mba gak lari-lari” , kalau saya pas gak telat.
Gimana di kantor baru? Masuk jam 7, tapi mau telat juga terserah-anda-udah-pada-gede-ini. Jadi kadang jam setengah 8 baru sampe, yang penting deadline selesai. Belum lagi budaya “santai” ala bumn. Setengah 8 dateng, kerja, setengah 9 sampe jam 9 sarapan, jam 11.20 udah pada kosong makan siang, jam 1 balik kerja, jam 4 pulang dan langsung sepi. Tersisa beberapa staff dan bos-bos di jam 5 sore. Di sela-sela nya, suka ada makan-makan di kantor kalau ada yang ultah, atau mau ngobrol rumpi juga pun bebasss. Di kantor lama? Ya inang.. ketawa gede-gede itu hanya boleh pas jam makan siang. Jangankan kita yang staf, manajemen BUMN nya pun setereess pisan dengan manajemen korea nya yang suka buat peraturan aneh-aneh.
Lalu kerjaan. Kalau dulu ikut meeting paling seminggu sekali atau seminggu 3 kali udah paling banyak. Sekarang? Sehari 3 kali. Kepala sampai ngebul ngedengerin pada berantem seharian sama kontraktor dari India atau bule-bule. Belum lagi drama rebutan, “saya-harus-ikut-meeting-yang-mana-???-ini-pada-bentrok-jadwalnya” .Kadang jam 3 sore baru bisa megang kerjaan dan baca email kerjaan, lalu baru mulai kerja jam 3 sore. Huhuuhu.. Mungkin sebulan kedepan, saya tau penyebabnya kalau pas saya berargumen, tiba-tiba kepala godek-godek dengan sendirinya.. .Belum lagi, harus nyicil belajar kontrak yang satu project tebelnya: 650an halaman. Jreng! Saya nanganin berapa project ya? *belom ngitungin. Mamaaaa…!

Kemudian yang cukup buat saya senewen: Pakaian Kantor. Di kantor lama, ada beberapa temen yang setipe suka dandan lengkap dengan baju ciamik nan lebay plus macam-macam accessories dan heels. Dan saya pun sudah seabad gak pernah pakai celana panjang ke kantor, kecuali jeans di hari jumat. Semenjak paha saya yang semakin kaya lontong dan lemper babon, semenjak itu pula saya gak pernah beli lagi celana bahan. Jadilah koleksi baju kantor saya ya seputaran, bermacam-macam rok A line dan rok lain, dress, dan beragam outwear. Di kantor baru? Allahuakbar! Ini cewenya pada jenggo-jenggo nian! Pakaian kantor saya jadi seperti wanita mau kondangan, paling eye catching di tengah-tengah cewek tomboy di Project Dept. Hari pertama pulang dari kantor, saya menatap aksesoris-aksesoris saya.. oh oh.. kamu dipensiunkan dulu yaa 😥 . Di beberapa hari kemudian (karena belum punya celana panjang), senior cewek berjilbab bilang “kamu pakai rok jangan kependekan” . hiks.. jadi berasa jaman jahiliyah smp, ditegor senior gara-gara rok. Padahal rok kantor saya paling pendek sedengkul T_T .
 
Ya demikian sekelumit kisah kerja di tempat baru setelah 3 tahun. Will I survive? 😀
 
Nantikan kisah-kisah selanjutnya! *gonjreng gitar*

Iklan

Thank You 2012!

Disclaimer: Mengandung curhat maksimal dan panjang.

 2012

Our Body Our Soul

Setiap awal tahun, pasti dimulai dengan harapan baru atau melunaskan harapan-harapan yang masih menjadi hutang. Begitu halnya dengan 2012 kemarin yang (tentunya) memberikan begitu banyak pelajaran dan hikmah.

Saya mendapatkan kejutan dengan benjolan-benjolan yang sukses membuat saya panik. Setelah memeriksakan ke dokter, dokter bilang itu memang suspect tumor. Untuk mengetahui itu ganas atau jinak, perlu dilakukan monitoring. USG/Mammography/Mamae setiap 3 bulan. Waktu itu sempat bersedih-sedih, karena kepala penuh dengan pertanyaan. Gimana kalau ganas? Gimana kalau membesar? Kalau nanti jadi merepotkan keluarga? Gimana kalau benar ganas, emang ada yang mau menikahi saya? *mulai dramatis. Saya bersyukur sekali, saat ini mempunyai bos yang baik sekali. Beliau selalu menanyakan hasil pemeriksaan (padahal saya sungkan sekali menceritakan penyakit wanita ini kepada bos lelaki, tetapi beliau mempunyai anak seumuran saya, jadi saya pahami kekhawatirannya), menurut beliau kita memang harus rajin memeriksakan kesehatan, apalagi wanita. Dia mencontohkan istrinya yang rajin pap smear dan usg payudara. Lalu tercetuslah kata-kata ini dari mulutnya:

”Apapun itu, kamu harus hadapi. Jangan takut-takut periksa dan jadi nunda-nunda pemeriksaan. Kalaupun harus ada tindakan, ya lakukan aja. Kalaupun itu ganas, kamu harus ikhlas. Mungkin itu cara Tuhan menegur kita, lewat penyakit. Siapa tau kita lupa, kalau kita kurang memberi kepada sesama, kurang dekat dengan keluarga, kurang dekat dengan Tuhan, kurang perhatian sama badan kita waktu sehat. Jadi ditegur sedikit. Ga usah takut. Perbaiki cara hidup”

Keluar dari ruangan beliau saya kaya abis ditoyor/dikeplak aja gitu. Iya juga ya, kenapa musti takut? Lho, badan ini ’titipan’ dari Allah kok. Terserah si Empu Nya mau dibikin apa. Jadi kenapa musti takut? Tugas kita cuma menjalani. Jadi ya sekarang, saya lebih ikhlas, jalani rutin pemeriksaan sampai ketahuan hasilnya. Apapun hasilnya ya sudah bukan jadi ketakutan lagi. Tugas saya disini, menjaga makanan supaya penyakit-penyakit lain gak timbul. Mengurangi msg dan makanan yang mengandung pengawet. Bela-belain beli magicom supaya bisa bikin sup sendiri walaupun suka dikata-katain dengan ”ciee diet nih yee dieet..” tapi sebodo deh 🙂

 

Love Life

Lalu, impian menikah di 2012 pun kandas. Di 2013 pun (sampai saat ini) sepertinya belum bisa menuju kesana. Terpukul pasti. Sensi apalagi. Kalau ada yang bercanda nyinggung-nyinggung itu, pasti saya diem. Yang bagi orang lain lucu, bagi saya engga. Bagi orang lain guyon, bagi saya pathetic. Saya bertanya-tanya kenapa, kapan dan mengapa. Apa yang salah, apa yang kurang dan kenapa kita belum sampe-sampe sana juga. Kenapa kita ga kaya yang lain? Kenapa jalannya gak semulus yang lain? Dan kenapa-kenapa lainnya. Setelah membahas ini sama kokoh yang berdampak sehari gak masuk kantor *iye, dramatis amat sih idup nyaa hahahaha*  saya menghibur diri ke toko buku.  Langsung megang novel 4 biji. Tapi kemudian melewati bagian ’Best Seller’ dan mata tertuju kepada buku Dream Book nya Rangga Umara. Si pengusaha Pecel Lele Lela yang terkenal. Entah kenapa, yang 4 buku gak jadi saya beli, yang Dream Book saya beli. Buku itu ternyata membuat ”jdaarrr!!” banget bagi saya. Mungkin dengan cara itu Allah berkomunikasi dengan saya? Mungkin. Berasa dikasih pencerahan. Diantara sekian banyak kutipan buku itu yang ’mengetuk’ hati, ada yang saya pajang jadi pp bbm dengan bunyi seperti ini:

Bebaskan hati dari rasa ingin memiliki, semua hanya titipan, yang paling penting jadilah orang yang pantas untuk dititipi”.

Seakan-akan Allah menjawab pertanyaan dalam doa-doa saya. ”kamu ingin menikah? Tapi apakah kamu sudah pantas untuk menikah? Sudah pantaskah kamu saya titipkan seorang suami seumur hidupmu? Attitude kamu sudah benar? Sudahkah kamu memantasi diri? ”

Ujung-ujungnya memperbaiki diri *sigh. Tapi saya percaya, introspeksi diri itu akan selalu berguna. Intinya memperbaiki diri bukan menyalahkan diri atas ketidaksempurnaan kita atau pasangan. Entah akhirnya saya menikah sama pacar yang sekarang/engga, setidaknya saya jadi pribadi yang lebih baik. Kemudian saya dipaksakan untuk mengerti bahwa jalan orang memang berbeda-beda dan ada semiliyar juta jalan kehidupan. Kalau orang lain sebulan, enam bulan, setahun, dua tahun lalu menikah, tetapi jalan yang saya dapat berbeda. Tidak bisa seperti A,B, C atau si D. Dan belajar ikhlas memang bukan perkara mudah.  Ikhlas menerima bahwa diantara sekian banyak kesamaan, ternyata ada beberapa tujuan dan pemikiran kami yang berbeda. Setidaknya, saya bersykur, mempunyai ’catatan’ perjalanan kami. Disaat keraguan selalu ada akhir-akhir ini, kepada ’cerita-cerita’ itulah saya kembali tersenyum. Kepada apa yang telah kami alami dan lewati selama ini. Kepada harapan-harapan yang tetap bersemayam dan kepada doa yang tetap saya panjatkan. Lalu memasrahkan masa depan kepada Pencipta Semesta. Let’s hang on to what we’ve got.

 

Friendship

Saya punya teman kuliah yang lumayan dekat, karena akhir tahun kuliah kami sering bersama-sama. Biasanya, karena terlalu dekat, cara berantemnya pun kelewat hebat dan itu kejadian sama saya di tahun 2010. Atas suatu sebab, kami berantem sampe no-mention-an di twitter. Karena emosi, kami menjadi seperti abg. Padahal masalahnya sangat sangat sepele. Lantas kami pun memutus tali silahturahmi. Karena ego masing-masing. Selama dua tahun saya tidak pernah berkomunikasi. Mau lebaran kek, mau ada yang mention berjamaah di twitter, saya tetap tidak reply all, begitupun dengan dia. Terlebih, saya seorang ’singa’ yang lahir di bulan Juli dan (mungkin) terkenal gengsi-lebih-gede-daripada-tete 😀 . Saya tetep keukeuh kalo saya gak salah. Dia tetep keukeuh kalo dia pun gak salah. Sampai akhirnya suatu kehilangan terjadi setelah Lebaran. Adik ipar mama. Dengan proses yang begitu cepat karena di vonis leukimia jenis paling ganas, dalam hitungan minggu saja, beliau kembali ke Sang Pencipta. Begitu banyak cita-cita harapan keluarga kecil itu lenyap seketika. Saya merenung. Masih mending kalau Allah mengijinkan kita untuk sakit dahulu sebelum meninggalkan dunia. Masih ada kesempatan untuk bilang sayang sama orangtua dan kerabat dekat. Masih ada kesempatan untuk memohon ampun atas semua kekhilafan. Masih sempat untuk memeluk orang yang kita sayang dan menikmati masa-masa terakhir. Yang terpenting, masih sempat meminta maaf kepada orang tua atau mereka yang secara sengaja atau tidak sengaja tersakiti oleh perbuatan/perkataan kita.

Seminggu setelah Om gak ada, saya kirim email ke teman saya. Sebuah maaf. Entah siapa yang salah, yang jelas kami sudah saling menyakiti dan memutuskan silaturahmi. Entah siapa yang salah, yang jelas bila suatu saat saya diambil oleh yang Maha Punya, saya sudah minta maaf. Gak ada yang tau kan kapan kita akan ’kembali’ ? . Senang rasanya bisa membunuh ego dan gengsi yang kemudia melahirkan rasa lega luar biasa. Walaupun keadaan tidak akan pernah sama lagi, setidaknya kami sudah bermaaf-maafan.

 

Great Mom.

Di saat sedih masalah cinta-cintaan drama kemarin, pengen pas ada dirumah, bukan di kost. Saat itu Cuma bisa bbm-an sama mama. Dan nangis sejadi-jadinya sampe pagi. Waktu itu mama cuma bisa kirim-kirim doa via bbm dan berlanjut kirim imel panjang besok paginya. Di saat yang seharusnya saya yang lebih tabah, mama lebih tegar dan ikhlas. The ’mengharukan’ part was  ”semalam mama solat tahajud, doain buat demblon..” .Saya pernah baca di suatu artikel ”jika satu hari mata Ibu tertutup, maka putuslah sebuah doa yang tulus”. I love you mama. 2012 ini benar-benar membuat saya menyadari, betapa menjadi seorang ibu tidaklah mudah. Sesedih dan seletih apapun, Ibu tetap berada di barisan paling depan untuk mendukung dan membela orang-orang yang ia cintai.

 

Jadi, demikian secuil cerita 2012 saya.

Let’s embrace every single day because nothing is worth more than this day. Happy new year!

..Mereka Juga Gak Mulus-Mulus Amat Hidupnya..

Tiga bulan yang lalu, si mamah udah ribet banget dan pengumuman berkali-kali, kalo tanggal 10 desember bakal ada arisan di rumah. Whaattt?? Arisan? iya arisan. Dan.. “semua anak mama harus ada di rumah, bantuin mama karena mama masak sendiri kan.. ” . *gemeteran*

Kenapa gemeteran?

Oke, gini rumusnya Arisan keluarga = Rame + seluruh keluarga dateng + rumpi + pertanyaan ‘kapan nikah’ AKAN EKSIS DI UDARA!

kyaaaaaaaaaaaa!!

Masih sensi soal ‘kapan-kapan’ itu? ya masih lah. Terlebih bulan ini diperjelas, kalau rencana menikah 2013, batal. Jadi, ibarat tete, saya ini adalah tete wanita pas PMS yang kesenggol dikit sakitnya sampe ubun-ubun dan langsung pengen nabok yang nyenggol. Lalu sibuk bilang ke mamah, gak pengen dateng, males di rumah, males jawab pertanyaan horor itu dll.. dll. Dan si Mamah bales bbm “ya udah kalo gak mau dateng, mama ngerti, nanti mama bilang aja kamu dinas ke palembang ya. Mama masak sendiri lho, bakso, capcay, balado udang, ikan pepes, pepes tahu.. dari kemarin juga udah 2 hari gak masuk kan, karena beres-beres rumah. tapi nanti mama minta bantu Fai aja biar kerjanya gak BBM-an terus ya..”

Sampai baca itu, mulai gak tega sama mamah. Aduh, anak macam apa aku ini, egois. Gak mau menghadapi teror dan membiarkan mamah sibuk + cape sendiri?

dan bbm selanjutnya dari mamah adalah patut dijadikan salah satu motto hidup :

“lagian cuekin ajalaah. mereka juga pada gaa mulus-mulus amat perjalanan hidupnya”

Jeng jeng!! Mom you rawk!

Mom Rock

Dream Book

Kamu punya dream book? Saya punya. Hehe.. tapi lebih ke Dream Note, karena saya buat di Ms.Word.

My Dream Book - details2

Apaan sih Dream Note itu? Dream Note ini ada, setelah saya baca buku The Secret karangan Rhonda Byrne. Buku itu bilang, kalau kita punya keinginan, maka tuliskanlah dan bersikap optimis serta positive thinking akan keinginan kita itu. Dengan berusaha dan berdoa, maka semesta akan menangkap keinginan kita karena adanya hukum tarik menarik. Saya agak-agak bingung bagaimana menceritakan summary dari The Secret tersebut, tetapi waktu itu saya tergerak untuk mencoba. Yang ada dipikiran saya waktu itu, tidak ada salahnya mencoba, toh hanya membutuhkan sedikit tenaga dari tangan-tangan untuk menuliskan. Atau memang sekedar iseng-iseng, kali-kali aja saya lupa sama impian-impian saya.

Lalu mulai menulislah saya pada Dream Note, di Ms.Word yang kemudian saya protect dengan password. Saya ini anaknya pemalu bin minderan, lah malu doong kalo sampe bocor ini Dream Note ;D , belum lagi diantara impian-impian saya yang besar, pasti ada impian yang cetek, yang mungkin orang akan tertawa kejengkang kalo baca Dream Note saya itu.

Waktu itu awal 2008. Masih mengalami masa pertengahan kuliah di sebuah ekstensi perguruan tinggi dan bekerja sebagai babu metropolitan sekretaris di perusahaan jepang. Pacar? Gak punya. Atau lebih tepatnya gak jelas (sana-sini mampir. jalan sana-sini hihi). Ceritanya waktu itu saya masih TTM-an ama pacar yang sekarang. Dalam masa pdkt yang sungguh gak jelas, antara harap-harap-cemas sama malas-harap-harap. Lalu, waktu itu, saya dapet berita dong.. kalo si mas TTM-an ini, lagi ngedeketin pramugari. Jeng-jeng! sakit hatilah saya.. Perasaaan kemarin baru ngasih kado ultah, abis itu langsung deketin pramugari? hahhh? *insert paduan suara film horor*

Sakit hati? jelas. Waktu itu baru aja ditinggal nikah mantan. Lalu si mas PDKT pun ternyata mendua hati. *mba, bahasanya najis amat sih. Lalu saya buka Dream Note, dengan drama sinetron, saya nulis apa coba? “saya bersumpah suatu saat kami akan pacaran. dia pasti balik ke saya” . hahahahaha, kagak ada impian yang lebih heboh lagi apa?? *jebur got

Lantas setelah itu pacaran? nanti dulu.. pokoknya setelah itu, kami hanya berteman. Dia sibuk pdkt sana-sini. Saya pun sibuk jalan dengan yang lain. Walaupun masih suka jalan bareng, kayanya, kecil kemungkinan kita pacaran.

Impian lain: Pindah ke kantor yang bergerak di bidang oil and gas. Waktu itu ya, kalo dipikir-pikir, mana mungkin sih. Jurusan D3 aja gak jelas (walau menyandang nama perguruan tinggi yang cukup ternama). S1 belum lulus. Mana ada perusahaan Oil & Gas yang mau nerima? karena kebanyakan mereka akan nerima yang udah pengalaman di Oil & Gas juga. Pengalaman kerja dari bidang asuransi, mana ada perusahaan oil & gas yang nerima, kalo semua kualifikasi saya pada jaka sembung naik ojek gini. Tapi kata buku The Secret, tulis aja dan yakini.

Sampai akhirnya, Dream Note itu tinggal tulisan belaka yang ngendon di komputer dan berpassword dan gak pernah saya buka-buka sama sekali. Karena lupa dan emang gak inget kalo pernah nulis-nulis tulisan semacam itu.

Lalu, setahun belakangan pas lagi beres-beres kamar, saya nemu buku The Secret di kolong tempat tidur. Bukan disimpen, tapi kaya abis ada yang baca dan jatoh. Bukunya udah berdebu dan banyak rayap. Saya sekedar buka-buka aja, lalu kepikiran, ‘eh, saya kan punya dream note, dimana ya? pengen buka! dan pengen nambahin impian saya yang sudah pada beranak pinak’ . Kemudian saya sibuk search file di komputer sambil mengingat-ingat judulnya. Dua hari baru ketemu. Pas udah ketemu, lupa passwordnya!! Sampai coba berkali kali berbagai kombinasi, tetep gak ketemu sampai akhirnya, malem baru bisa ketemu passwordnya.

Dan saya kembali membaca dream note saya. Lalu?

Lalu tanpa saya sadari, beberapa impian menjadi kenyataan. Saya merasa aneh dan ajaib sendiri. Oh iya ya? dulu saya pernah nulis gini!

Beberapa yang jadi kenyataan salah satunya adalah ; Si mas TTM jadi pacar saya sekarang. Dan saya kerja di perusahaan Oil and Gas sekarang. Waktu itu masih bengong di depan komputer, sekaligus merasa jijik-jijik gimana gitu waktu nulis, si Mas TTM akan jadi pacar saya suatu saat nanti hahahaha aposeeeeee, sinetron!! 😀 . Lalu, bengong pas liat tulisan “saya mau bekerja di perusahaan oil & gas”.

Oh. Jadi beneran??

Pas buka kembali waktu itu saya sempet tambahin, “Ya Allah, pengen deh kalo pacar kerja di bidang energy juga”. Padahal waktu itu, pacar kerja jadi marketing di sebuah perusahaan shipping.  Dan dua bulan yang lalu, si pacar resign dari kantornya. Pindah ke kantor yang bergerak di bidang energy. Semesta memang merespon atas seijin Allah, malah kadang lebih cepat dari yang kita kira 🙂

Kemarin, saya baru beli buku The Magic of Dream Book, karya Angga Umara secara gak sengaja. Impian-impian lain mulai hidup kembali. Tangan mulai tak sabar untuk menuliskan. Rencana mulai bergandengan untuk direalisasikan.  Usaha dan Doa siap dipanjatkan.

Saya ambil gambar sebuah mobil impian yang harganya tak terlalu mahal lalu saya masukkan ke Dream Note. Bedeh.. beli mobil make duit sendiri, kayanya .. kok kok.. susah sih untuk orang yang hobi traveling dan wajib melaksanakan ibadah makan sushi. Tapi, masukkin aja dulu, beli gak kebeli urusan belakangan. Mari berani bermimpi dan wujudkan!

Ttd,

Mendadak Maria Teguhwati.

(Another) Rejection

Dear diah,

We would like to thank you for applying for the position of xxxxx and expressing interest in xxxxx.

Your application was reviewed carefully and, in this instance, we regret to advise you that we will not be progressing your application further.

We would like to invite you to apply for other positions that are closely aligned with your qualifications and interests as they arise. To access these opportunities through xxxxx’s website go to xxxxxxxx. We encourage you to register for job alerts by creating a Search Agent that will notify you about future opportunities that may be of interest.

Again, thank you for considering xxxxx as a potential employer. We wish you every success with your career.

Sincerely,

xxxxxx Recruitment

 

Okay. That was the second rejection from one of the biggest oil and gas company in the world.

well, i’ll never give up hope. I’ll see you around dear recruitment team!

Sincerely,

your future employee.

That Kapan Thingy

Kalo di umur segini, belum nikah, emang lumrah pada nyerbu dengan pertanyaan ‘Kapan’.

Ya keluarga (dari yang deket, sampe gak deket, sampe yang ketemu cuman lebaran doang), ya temen SMP (padaha saya juga lupa namanya siapa or saya jarang ngomong pas SMP), ya temen SMA dan yang paling ribet YA TETANGGA.

Saya malah salut ama nyokap, dia sungguh lebih berbesar hati daripada saya.

Jadi ada satu tetangga, orang betawi, mulutnya pengen banget saya cocol cabe orange dikosan saya yang terlanjur kebeli 1kg. Ya gusti, perih amat deh kalo udah denger dia ngomong, dan kalo pas di rumah ada dia (kemarin sih pas nyamperin nyokap mau kondangan), it was such a disaster!

waktu lebaran dia ngomong gini “eeh ada anak gadis, sukanya masih sendiri aja, yang lain udah pada berbuntut disini, ayo kapannn?” *pengen nyeburin ke got saat itu juga * , eh buuu, jangan sotoy ayam kenapa sih. Nanti kalo saya nikah juga situ di undang. Ga usah rewel. Situ mau bayarin resepsi nya? Maaf ya buu, kalo anak ibu cepet nikahnya, ya mungkin jalan saya sama Allah dikasih nya beda? trus bu, ya ibu urus aja deh anak ibu yang udah cerai sama suaminya. THERE I SAY IT!

Intinya, MIND YOUR OWN BUSINESS!!

Ga usah repot ngurusin + ngomenin anak tetangga yang belum nikah, urus aja anak ibu + cucu nya.

Ya mungkin saya diomongin tetangga karena tinggal saya aja yang belum nikah. Ya lumrah deh.. namanya juga gak tinggal di hutan. Tapi pernah gak sih ibu itu (or kalian yang suka nanya ‘KAPAN’) kepikiran, kalo kehidupan kalian juga (pasti) jadi bahan gosipan? emang kalo udah nikah, kehidupan elo langsung beres gitu? hehehe THINK!

Mind your own dirty laundry.

Tumis Tauge Kelembekan

Semalem baru mengalami kegagalan minor kehidupan,

yaitu masak tauge sampe lembek! Inaang.. apa kata mamak kau nanti -_-

Begini resepnya (takaran kira-kira aje :p ) :

Minyak goreng secukupnya ((ini saya ganti mentega)

Tauge secukupnya untuk dua porsi

Kaldu (saya ganti terasi udang hehehe)

Tahu (saya ganti wortel, supaya lebih sehat *padahal emang lupa beli tahu)

4 buah Cabai orange (biar pedess!)

Garam dan Gula  secukupnya

Irisan tomat

3 Siung bawang putih, iris2

5 siung bawang merah, iris2

Cara nubie: Tumis bawang merah, bawang putih, dan cabai hingga harus dan tetangga sebelah bersin-bersin. Jika sudah harum dan tetangga sebelah mulai gengges bersin-bersinnya, tambahkan sedikit air.  Masukan irisan tomat dan bumbu lainnya (garam, gula). Kalau mau kasih kode ke pacar minta dinikahin, bisa juga tambahkan garam yang agak lebay (biar hasilnya asin gituh, terus kasih ke pacar sampe pacar nanya ” ih keasinan!” | “iya, aku kan pengen nikah” #modus). Masukkan terasi udang (saya masukin sedikit aja, lalu aduk2). Masukan tauge. Nah dibagian ini niihh.. jangan sampe kematengan tu toge.. toge enaknya masih setengah mateng kan biar rasanya krenyes krenyes dan vitamin nya masih lengkap hehe.. jadi jangan rebus kelamaan ya..

Teruuss.. saking kecewanya karena kematengan, saya lupa foto.. tapi dari segi rasa.. not bad lah dibandingkan masakan pertama saya Soup Kacang Merah yang rasanya wasalam. *cieee muji-muji diri sendiri 😀 , next time yaa akuh foto *teteeup

Tema Galaw Hari Ini

Barusan temen kasih link ini

http://harumina.co/

OH.MAI.GOD.

Ini lucuuukkk banget.. Gimana gak meleleh?.. Gimana gak jadi pengen banget banget punya anak? .. Gimana gak pengen nikah..? *OKE STOP! sebelum nnt UUC (Ujung-ujungnya-curcol)

Bahwasannya nanti saya punya anak and live happily ever after dengan suwami, pengen punya web kaya gitu. Without word. Only picture tells.

*dan kemudian malaikat-malaikat meng-amin-i…*

Amiinnnn ^ ^ #ngarephabes

Nubie Dapur Pergi ke Pasar

Dilatarbelakangi oleh baru belinya magic com plus pengen nyicil masak sendiri supaya agak sehat, maka…

jadilah minggu pagi kemarin, nubie kacrut ini pergi kepasar.

disclaimer: Saat dewasa, saya bisa dihitung dengan jari ke pasar tradisional. Ini bukan sombong. Semata-mata karena : 1.nyokap gak pernah ngajak, 2.blm pernah masak sendiri (make sense gaa?;p)

Dulu sih, duluuuu waktu tk – sd, sering banget ikut mbah ke pasar.. ini karena seneng karena di pasar banyak jajanan enak-enak, kaya lontong sayur padang, bakwan/bala-bala, serabi, cenil dll dll. Saya lebih seneng jajannya daripada belanjanya. Plus, seneng aja nemenin mbah.. ah, jadi kangeen ke pasar depok lama hehe…

ya, jadi pas kemarin itu, penuh kebodohan super pas ke pasar, saya pasrah kalo di ejek-ejek pembaca.. ikhlas.., tapi selalu ada hikmahnya. Mending mulai dari sekarang dong, nyobain pasar tradisional lagi? hehe

1. Cabai merah. Saya suka banget pedes.. tapi sungguh gak ngerti harus beli cabe yang warna orange-orange itu berapa banyak.. akhirnya si ibu penjual nanya “mau berapa kilo de?” | nah karena ditanya kilo-kiloan, saya ya kacrut ini mikir, brarti jawabnya kilo-kiloan juga deh, “setengah kilo aja deh bu” , dengan harapan, 1/2 kilo bakal cukup. Lantas si ibu nimbang sambil bilang “punya warung padang de?” , saya bingung, lalu liat ke timbangan yang kemudian dituang si Ibu ke plastik,  ealaaahh banyak bener! bodooohhh… mau dibuat apa cabe setengah kilo ituu?! -_-

2. Daun Bawang. Ini penting, demi kemaslahatan rasa soup kacang merah saya selanjutnya. “mau berapa de?” | “brp ya bu..” | “ya ade maunya berapa ribu?” | “biasanya pada beli berapa ribu?” | *si ibu2 pun terlihat mukanya pengen noyor saya*

3. Daun Selederi. Udah mulai hopeless, takut salah lagi, akhirnya saya bilang “lima ribu aja deh bu..” saya pikir, cabe 1/2 kilo 15rb, daun seledri 5rb, pasti deh, PASTI CUKUP (gak kebanyakan, gak kedikitan). Eh si ibu ngasih 7 iket daun seledri. Mampus deh.. banyak bangeettt T_T mau buat apaan.. sementara baru bisa masak soup kacang merah.
Kayanya, bakalan jadi oleh-oleh mba-mba kosan -_-

lalu, setelah cerita ke mamah, berikut pesan-pesan sponsor beliau “lain kali, takarannya seribu dulu, kalo diliat seribu masih kurang, baru minta tambahin lagi..” dengan nunjukin muka ini-kenapa-anak-cewe-segini-gede-gak-bisa -belanja-ke-pasar

#okesip

Dengan ini saya nyatakan, motto ke pasar nubie-dapur adalah : “MINGGU DEPAN HARUS LEBIH BAIK”

3 Perkara

.. yang tidak terputus bagi hamba Allah, walaupun ia sudah meninggal.

1. Ilmu yang bermanfa’at

2. Shadaqah jariyah

3. Doa anak yang saleh

Sudahkah kita memberikan ilmu yang bermanfaat bagi sesama? Sudahkah kita rajin bershadaqah jariyah? sudahkah kitan menjadi anak yang saleh atau sudahkah kita mendidik anak=anak kita menjadi anak yang saleh.

Renungan yang bikin merenung dan hening lama sekali.

Saya? masih jauh sekali dari tabungan-tabungan di atas. Mari yuk, memperbaiki diri bersama-sama, untuk tabungan kita nanti 🙂

*masih dalam rangka edisi bertobat pasca lebaran 😉